Selamat Datang di Seputar Harapan Indah [dot] com, sebuah media sebagai alat kami untuk berbagi... semoga apa yang kami bagikan disini bermanfaat bagi banyak orang. Silahkan menyelusuri media kami dan kami ucapkan terima kasih untuk komentar dan kunjungannya. Bagi yang meninggalkan jejak kami dengan senang hati akan mengunjungi balik web atau blog anda !

I K L A N

Antara Pengurus Masjid dan Developer...

Wadiabala Seputar Harapan Indah.... dalam LIPUTAN6.COM diberitakan bahwa Sengketa antara pengurus Masjid Al-Furqon dan developer yang memperebutkan sebidang lahan di kompleks perumahan Bulevar Hijau di Kelurahan Pejuang, Kecamatan Medan Satria, Kota Bekasi, Jawa Barat, masih berlanjut. Massa dari masing-masing kelompok yang bertikai, Minggu tanggal 4 Desember 1012 yang lalu, mendatangi lokasi sengketa. Mereka hendak memasang pagar sebagai tanda kepemilikan.



Suasana sempat tegang saat warga pendukung pengurus masjid sengaja memasang pagar terlebih dahulu. Namun, pihak developer "Harapan Indah" tak kalah gertak. Mereka rencananya akan mengerahkan para pekerja untuk memasang pagar juga di lahan sengketa seluas 2.800 meter. Saat ini para pekerja masih menunggu peralatan. Untuk menjaga hal yang tidak diinginkan, ratusan personel Polres Metro Bekasi disiagakan di lokasi kejadian.

Sengketa ini bermula dari janji developer yang akan memberikan fasilitas umum pada warga. Pihak developver menjanjikan akan memberikan lahan di belakang kompleks. Namun, warga yang saat itu difasilitasi Wali Kota Bekasi menganggap fasilitas umum tersebut, akan disediakan di depan perumahan. Masalah ini bahkan sempat berlanjut hingga ke kepolisian, karena kedua pihak tidak mencapai kata sepakat.


Wadiabala Seputar Harapan Indah.... bahkan REPUBLIKA.CO.ID juga mengabarkan bahwa hari Jumat ini 9 Desember 2012 Ratusan massa dari berbagai ormas Islam menggelar apel siaga di halaman Masjid Al Furqon di Jalan Boulvar Hijau Perumahan Harapan Indah, Kecamatan Medansatria Kota Bekasi. Mereka menolak fasilitas umum (fasum) di pelataran Masjid yang akan diambil kembali oleh pihak pengembang.



Fasilitas umum tersebut merupakan lahan parkir yang ada di depan Masjid Al Furqon. Lahan parkir seluas seribu meter persegi itu hingga kini masih menjadi sengketa antara masyarakat dan pengurus Masjid, dengan pihak pengembang, PT Hasana Damai Putra (HDP).

Imam besar sekaligus pengurus Masjid Al Furqon, Ustaz Lukmanul Hakim mengatakan, pihak pengembang akan mengubah lahan parkir tersebut menjadi pusat pertokoan. Hal itu dikhawatirkan bisa menghambat siar Islam di Perumahan Harapan Indah, karena posisi pertokoan itu akan menutupi lingkungan Masjid.

Sebelumnya, kata dia, lahan parkir tersebut telah diserahkan pihak pengembang untuk fasum di lingkungan Masjid. "Jajaran direksi HDP telah menyerahkan lahan tersebut kepada kami, dan disahkan Wali Kota Bekasi pada 2007," ujar Lukman, Jumat.

Namun, lanjut dia, secara tiba-tiba pihak HDP meminta kembali lahan fasum tersebut dengan alasan perjanjian dengan Wali Kota tidak berdasarkan hitam di atas putih. Pihak HDP pun telah menjual lahan tersebut ke pihak ketiga untuk membangun pertokoan tiga lantai.

Warga sekitar dan pengurus Masjid sempat merundingkan untuk membeli lahan parkir tersebut. Akan tetapi, pihak pengembang tidak mau, lantaran sudah terjual dengan pihak ketiga. "Ini jelas ingin menutupi syiar Islam," kata Imam Besar tersebut.

Lukman selaku Ketua Pengurus Masjid beberapa kali meminta kepada pihak pengembang untuk bisa merundingkan permasalahan ini. Namun, tidak pernah ada tanggapan positif. Terlebih, pihak HDP melapor ke Kepolisian Resor Kota (Polresta) Bekasi Kota untuk mengamankan lahan tersebut karena berstatus sengketa.

Pantauan di lapangan, ratusan massa yang menggelar apel siaga di pelataran Masjid Al Furqon tersebut berasal sari beberapa ormas Islam, di antaranya Front Pembela Islam, Front Pemuda Maluku, BKMB Bhagasasi, LPI, serta beberapa elemen santri dari Yayasan At Taqwa dan Al Furqon.

Selain menggelar apel, salah satu perwakilan dari santri At Taqwa menyebutkan, saat ini ratusan umat Islam berkumpul sekaligus mendeklarasikan persaudaraan umat muslim di Kota Bekasi.

Deklarasi juga dilakukan sebagai simbolisasi pengumpulan koin untuk membeli lahan sengketa di pelataran Masjid Al Furqon. Para deklarator apel mengancam, apabila tidak ada penyelesaian masalah status lahan tersebut, mereka akan menduduki Kantor Pemasaran HDP segera mungkin.

Aksi yang dimulai sekitar pukul 13.00 WIB ini berlangsung aman dan cukup tertib. Terlihat, puluhan aparat kepolisian dari Polresta Bekasi Kota juga menjaga ketat kegiatan tersebut.

Demikian sekilas info, semoga semua masalah dapat diselesaikan dengan baik !
>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>
Bila dirasa informasi kami ini bermanfaat bagi anda... baik anda sebagai pembaca yang mencari informasi maupun anda sebagai narasumber yang kami promosikan...  Kami atas nama WELL PROJECT management akan berterima kasih bila anda sudi menDONASIkan sebagian rejekinya untuk turut serta mendukung pengembangan SEPUTAR HARAPAN INDAH DOTCOM ini agar menjadi One Stop Information of Harapan Indah City yang bermanfaat bagi banyak orang ! Silahkan KLIK DISINI UNTUK DONASI !

SUKA DENGAN ARTIKEL INFORMATIF SEPERTI INI ?

Silahkan berlangganan Info Seputar Harapan Indah sehingga anda bisa mendapatkan langsung via email anda. Caranya mudah banget dan 100% GRATIS yaitu dengan menulis alamat email anda dibawah ini KLIK Mau Langganan. Jangan lupa dilanjutkan dengan aktivasi berlangganan dengan mengklik link yang dikirimkan ke email anda.

0 Response to "Antara Pengurus Masjid dan Developer..."

Posting Komentar

PENTING !
Kami buka kesempatan seluas-luasnya termasuk untuk ANONYMOUS. Namun demikian mohon kepada ANONYMOUS untuk menyebutkan NAMA & LOKASI anda di akhir komentar sebagai bentuk tanggungjawab anda !